Barang Jenama Anda

Monday, November 30, 2009

Kenangan Di Pulau Pangkor

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"

Assalamualaikum kepada semua rakan-rakan sejawat yang telah mengenali diriku ini. Moga sentiasa berada di dalam keadaan sihat walafiat hendaknya. Rasanya dah alam aku tak menulis apa2 dekat blog aku ni. Secara jujurnya aku mengatakan aku sekarang ni seringkali malas hendak menunaikan kewajipan aku sebagai penulis. Dari dulu aku telah berkecimpung dengan penulisan tapi sejak aku kembali ke tanah airku Malaysia. Aku sudah leka dengan pengajian dan sekarang ini dengan pekerjaan aku. Moga dengan apa yang aku akan tulis ini membuatkan kamu semua tahu akan kehidupan aku sekarang ini.

2 November 2009 : Permulaan Di Pangkor

Mengapa aku merungkaikan kata sedemikian di dalam entri blog aku ni. Semestinya ada yang tersurat dan tersirat disebalik erti kata yang aku pamerkan di atas.

Tanggal 2 November 2009 aku telah diberi peluang untuk mengikuti rombongan pelajar asrama dan KAA untuk melancong ke Pulau Pangkor, Perak. Aku ditugaskan sebagai guru pengiring kepada 31 pelajar. Bukan aku sorang menjadi guru pengiring ada Abg Fairdaus lebih glamour dengan panggilan ‘Sir’ kemudian Abg Rosli, Umie Rohani dan Akak Zalifah.

Aku bertolak dari SMK Dato’ Syed Esa pada pukul 2.30 A.M 2 November 2009. Di dalam perjalanan Alhamdulillah tidak ada apa-apa kesulitan walaupun semasa dalam perjalanan tayar bas di dapati pancit selepas berhenti di Perhentian Sebelah R&R Rawang. Kami singgah betulkan tayar di Tg Malim berdekatan dengan Universiti Pendidikan Sultan Idris, Perak. Selepas itu kami teruskan perjalanan ke destinasi kami ke Pulau Pangkor. Kami tiba di Jeti Pulau Pangkor, Manjung pada pukul 12. Kami tiba di Pulau Pangkor setengah jam selepas itu dalam pukul 1.

Kami menginap di Chalet Reavil. Pemandu pelancong kami Kak Lin membawa kami mengenali tempat penginapan kami. Setibanya kami di Chalet kami terus dihidangkan makanan tengah hari. Alhamdulillah rezeki jangan ditolak. Kemudia kami berehat di bilik masing-masing. Jam 3.00 petang kami semua di bawa menerokai pelusuk Pulau Pangkor. Kami dibawa mengelilingi Pulau Pangkor dan mengenali selok belok kehidupan kan tinggalan sejarah yang terdapat di Pulau Pangkor. Kami melawat penempatan cina, penempatan melayu, Kota Belanda dan Batu Bersurat Pulau Pangkor.

Selepas itu kami turun singgah di Kilang Pengusaha kerepek ikan dan keropok ikan di Pulau Pangkor. Kami membeli dan memborong apa yang ada dekat situ. Walaupun kilang itu hak milik cina tapi disebabkan ada perkerja melayu yang bekerja di situ maka aku tak was-was nak beli dan ada tanda halal yang sah di packaging snek dan kerepek dan keropok yang lain.

Selesai sudah kami diturunkan di tepi pantai berdekatan dengan chalet kami iaitu di Teluk Nipah kalau aku cakap pasal tempat yang aku lawat ni comferm ayah aku ingat sebab ayah aku pernah berkhidmat sebagai Tentera Laut Di Raja Malaysia. Lama jugalah kami berada di tepi pantai memerhatikan anak-anak buah aku mandi. Aku, Sir dan Cikgu Rosli berjalan-jalan menyusuri pantai sambil mensurvey harga ‘Snowcling’, kayak dan jelajah pulau. Alhamdulillah kami dapat servey tempat yang harganya berpatutan. Orang kata kat Teluk Nipah ni memang semuanya kena ada wang dan mahal sikit tak macam tempat lain sebab dekat sini juga tempat tumpuan para pelancong dari luar Negara …. Mat Salleh banyak lah dekat sini… hahaha. Alhamdulillah aku dapat jaga mata.


3 November 2009 : Kesakitan dan Kehilangan

Tarikh ni aku tidak akan lupa sampai bila-bila, sejak pagi hinggalah aku hendak pergi mendaki gunung aku seperti terkena kejutan elektrik yang teramat sangat. Perut aku sebu seperti masuk angin dan naik hingga kepala sakitnya. Tapi aku tahan supaya mood aku yang tak berapa baik ni tak lah di amati oleh ahli rombongan yang lain. Selepas sarapan aku dan juga pelajar-pelajar serta Sir dan Abg Rosli dengan ditemani dua Guide Hutan pergi menunaikan cabaran yang sedia ada perlu kami tempuhi di dalam package 3 hari 2 malam di Pangkor ni iaitu ‘Jungle Tracking’.

Semasa di dalam perjalanan semasa mendaki aku telah kehilangan HP aku yang tersayang iaitu W910i jenis Sony Ericcson mahu tertonggeng aku dibuatnya. Aku punyalah sedih sampai penyakit aku terus mengefect aku dengan seteruknya. Hari ini aku muntah-muntah, berak-berak, dan badan panas boleh dikategorikan DEMAM TERKEJUT. Aku detect HP aku ni dijumpai dan dikebas orang. Aku redha mesti ada hikmah disebalik semua ni. Moga aku dapat mengambil iktibar dan tauladan dari apa yang terjadi dekat diri aku nie. Aku semacam fobia nak bawa benda berharga naik atas gunung atau kemana sahaja yang tempatnya lasak.

Hari yang sepatutnya dipenuhi dengan aktiviti kayak dan Snowcling aku lepaskan begitu sahaja. Aku banyak berehat dekat dalam chalet. Makan pun tak selera nak buat macam mana sabar jeklah. Aku dok layan astro jeklah dalam bilik. Hanya Allah sahaja yang tahu macam mana sakitnya aku.


4 November : Kepulangan & Kenangan

Selamat Tinggal Pangkor dan juga kenangan

Friday, May 22, 2009

Hari Guru Buat Guru-Guruku

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"






Assalamaualaikum pembuka bicara pada semua yang dah selalu tatap aku punya blog ni mesti rasa macam bosan pun ada kan. Yerlah aku jarang nak mengupdate sekarang nie hehehehe lainlah kalau aku rajin..hehehehee

Dalam minggu ini ada satu hari yang aku sering kali lujpa tapi bila aku berada di dalam lingkungan pengajian aku akan ingat iaitu Hari Guru yang akan muncul dan diraikan pada 16 Mei setiap tahun...bebudak sekolah kat Malaysia ni rata-rata raikan pada hari Isnin lepas.

Kolej aku pun tak ketinggalan untuk meraikannya, macam budak sekolah pun ada tapi serba sedikit dapat jugak mengenang memori semasa di sekolah menengah dan sekolah rendah dahulu.

Apa yang aku teruja ialah semangat dan pengorbanan para guru ini susah nak jangka tau, aku yang pernah ada pengalaman mengajar budak sekolah ini ada rasa seperti tanggungjawab yang berat yang perlu di berikan kepada anak-anak didik yang aku mengajar. Dulu aku memanglah loklak sikit kan...dah mengajar barulah kita rasa betapa susahnya nak mendidik anak-anak orang ini yang aku sendiri belum ada anak..( insyaAllah doakan aku cepat-cepat nikah eh !!! hehehehe)

Tapi atas komitmen yang perlu diberikan aku kena juga menjaga perihal peribadi, tingkah laku dan juga mendidik anak-anak akan tanggungjawab seorang murid dan sebagai anak serta masyarakat. Maybe korang yang belum lagi nak mengajar tue aku cadangkan korang bersiap siaga untuk menghadapi 'Tsunami Kekusutan' semasa korang mengajar nanti. Ada rasa pening-pening lalat dan berasap juga lihat telatah dan ragam diorang. Aku bercerita ni sebab nak bagitahu suasana yang pernah aku alami dan mungkin akan aku alami lagi.

Aku pernah mengajar murid di tahap 1 2 dan 3 kalau tahap 4 5 dan 6 masih boleh lagi. Tapi ni darjah 1 bayangkan....antara cakap-cakap diorang yang aku tak leh lupa "Ustad nak pergi tandas..". Padahal dah basah dah seluar diorang...! ish-ish sabar separuh daripada iman.

Manakala yang tahap 4 5 dan 6 pulak lain ceritanya. Diorang lagi cemerlang dan maju, segan aku nak 'habaq mai' depa bagi aku surat hehehe secret admire... mampuih aku ( tahu dek bakal tunang aku mampus hehehehe).

Itulah kenangan aku masa aku ngajar.Oleh itu kita yang masih study ni kita kenalah hargai dan kenang segala apa yang mereka buat dekat kita. Mengajar kita apa itu a b dan c sampailah kita dapat masuk universiti dan sebagainya. Aku rasa bersyukur dengan segala pemberian yang guru-guru aku pernah beri.

' TERIMA KASIH GURU-GURU KU'

Expecially to all teacher : SEK KEB LIMPOON BATU PAHAT, SEK KEB AYER HITAM, SEK AGAMA AYER HITAM, SEK MEN AGAMA ARAB BANDAR PONTIAN, SEK MEN AGAMA PARIT RAJA, MAAHAD JOHOR, UNIVERSITI AL AZHAR TANTA DAN sekarang ni ....

Semoga kamu dirahmati dan disayangi oleh Allah yang MAHA ESA.

RENUNGAN:


Dari Ali bin Abi Talib: “Ambillah daripadaku lima perkara:
Pertama: Jangan engkau mengharapkan seseorang selain dari Tuhan engkau sendiri. Kedua: Jangan engkau takuti sesuatu pun, selain dari kemurkaan ALLAH.
Ketiga: Jangan engkau segan mempelajari sesuatu yang belum diketahui, walaupun dari sesiapa sahaja.
Keempat: Hendaklah engkau berani mengatakan yakni belum mengetahui apa yang sebenarnya engkau belum mengetahuinya.
Kelima: Hendaklah engkau sentiasa berlaku sabar, kerana sabar itu kepala iman

Saidina Ali r.a berkata:
1.Tiada solat yang sempurna tanpajiwa yang khusyu'
2.Tiada puasa yang sempurna tanpa mencegah diri daripada perbuatan yang sia-sia.
3.Tiada kebaikan bagi pembaca al-quran tanpa mengambil pengajaran daripadanya.
4.Tiada kebaikan bagi orang yang berilmu tanpa memiliki sifat warna (memelihara diri & hati-hati dari dosa.
5.Tiada kebaikan mengambil teman tanpa saling sayang-menyayangi.
6.Nikmat yang paling baik ialah nikmat yang kekal dimiliki.
7.Orang yang paling sempurna ialah doa yang dilandasi keikhlasan.

Tuesday, May 12, 2009

Soal Hati Kita

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"

Assalamualaikum buat sahabat handai yang sentiasa berada di dalam rahmat dan lindungan serta naungan dari ilahi. Kembali lagi diri yang dah lama tidak mengisi kekosongan ruang penulisan di dalam blog aku ni. Dah bersawang agaknya laman sesawang aku ini. Hari demi hari aku rasakan sesawang aku ni dah macam sawang dah. Terfikir nak renew tapi tak der duit…hahaha macam beli spare part kereta jek.

Berkata aku tentang spare part kereta ni kan. Aku nak tanya korang tentang tahap-tahap kerosakan kereta yang seringkali menganggui hidup anda. Semestinya korang semua tidak suka kereta rosak bukan. Tetapi tahukah anda yang sebenarnya hati dan perasan juga tidak mahu dirosakkan dan dikotori seperti mana contoh yang aku bawakan tadi iaitu kereta. Kita juga tahu bahawa kereta merupakan idea dan buatan manusia yang banyak kelemahan. Itupun kita tidak mahu ia rosak dan kotor ataupun sebagainya. Tetapi adakah kita terfikir akan hati dan perasaan yang diciptakan oleh Yang Maha Esa iaitu Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Kita seringkali menyeksanya..

Imam Ghazali Berbicara Soal Hati

Sesungguhnya Imam Ghazali telah membuat kajian dan perincian tentang hati ini dan telah membahagikan tahap-tahap ke atasnya seperti tahap ketetapan dan kemantapan, kebaikan dan kejahatan atau peralihan kepada satu daripadanya iaitu:

1. Bahawasanya hati yang dibangunkan dengan binaan taqwa, dibersihkan daripada akhlak yang keji dan tercela, lalu terisilah di dalam hati ini lintasan dan saranan kebaikan daripada khazanah alam ghaib atau simpanan alam malaikat.

Dengan daya penglihatan yang terbuka kepada daya akal mengenai sudut kebaikannya, lalu memutuskan ia adalah suatu mesti dilakukan. Begitulah daya akal (syarie) ini mengalak, mendorong dan menyerunya supaya melakukannya.

Malaikat akan meninjau ke dalam hati ini, didapatinya baik dan subur, bersih dengan sifat ketaqwaan dan bercahaya dengan sinar ilmu. Malaikat mendapati hati ini layak untuk tempat penurunan.

Ketika itu, hati dibantu dengan tentera yang tidak dapat dilihatoleh mata dan sentiasa ditunjuk ke arah kebaikanyang berterusan dan saling bersambungan.Bantuan ini tidak terputus sama ada dalam bentuk sarana, galakan dan dorongan kepada kebaikan atau dirintiskan kepadanya laluan, lorong atau jalan kemudahan dan kelapangan. Allah mengisyaratkan dalam Surah Al Lail, maksudnya:

“Apa yang ada padanya ke jalan kebaikan dan bertaqwa. Serta ia mengakui dengan yakin akan perkara yang baik. Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesenangan (syurga ).” ( Al-Lail : 5-7)

Hati sedemikian adalah hati yang pelitanya menyinarkan cahaya dari ‘misykat rububiyah’ sehingga tidak ada sesuatu yang terlindung padanya dan tidak dipengaruhi oleh tipu daya syaitan bahkan tidak akan mempedulikannya.

Selepas bersih daripada sifat tercela lagi membinasakan, hati ini segera terhias indah dengan sifat terpuji yang menyelamatkan seperti syukur, sabar, takut dan pengharapan, zuhud, mahabbah, reda, rindu, tawakal, tafakkur dan muhasabah.

Hati inilah diterima dan dihadapkan oleh Allah ke atasnya iaitu ‘Hati Muthmainnah’ yang dimaksudkan oleh firman Allah bermaksud:

“ Iaitu orang yang beriman dan tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah ! dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia”.(ar-Ra’d)

2. Hati yang kecewa dan terbuang dipenuhi hawa nafsu, dikotori dengan akhlak yang buruk dan tercela, terdedah dan terbuka luas kepada pintu syaitan dan tertutup dari pintu malaikat. Punca kejahatannya ialah bermula dari lintasan hawa nafsu ke dalam hati dan membisikkan dengan kejahatan, lalu hati merujuk kepada hakim akal untuk mendapatkan nasihatnya.

Tetapi akal sudah biasa menjadi kahdam yang sentiasa patuh kepada hawa nafsu, sentiasa mencari helah dan tipu daya bagi membantu hawa nafsu, sehingga akal dikuasai nafsu, lalu hati menrima setiap kemahuan hawa nafsu yang menjadi kekotoran semakin tebal, karat dan kegelapannya kerana semakin lemah daya akal dari mengawal dan mempertahankan.

Ketika itulah syaitan mengambil kesempatan dan peranan untuk memperkuatkan penguasaan hawa nafsu ke atas hati melalui tugasnya. Dengan sebab itulah, semakin lemah daya imannya dengan janji Allah yang baik dan jahat, semakin malap cahaya keyakinannya kepada hakikat hidup akhirat, kerana asap dan debu gelap dari hawa nafsu menutupi dan menyelubungi hati sehingga menutupi sinar cahayanya.

Sementara asap sudah menjadi seperti mata yang terkena asap, tidak mampu lagi untuk melihat dengan baik. Demikianlah kesan penguasaan hawa nafsu kepada hati, sehingga hati tidak lagi berdaya untuk menggunakan fikiran dan membuat pertimbangan.

Jika cuba disedarkan oleh seorang yang ikhlas atau diterangkan jalan yang benar , ia sudah menjadi buta dan tuli. Yang bergelora adalah keinginan hawa nafsunya, lalu lahirlah pelbagai maksiat. Hati yang demikian diisyaratkan Allah dalam firmannya yang bermaksud:

“Adakah engkau nampakkah orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya? Maka dapatkah engkau menjadi pengawas yang menjaganya? Atau adakah engkau menyangka bahawa kebanyakan mereka mendengar dan memahami, mereka hanya seperti binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi”. (Al-Furqaan: 43-44)


3. Hati yang didatangi lintasan hawa nafsu dan membisikkan perlakuan kejahatan tetapi segera dipintas lintasan iman dan mengajaknya supaya melakukan kebaikan. Ketika itu dengan keinginannya cuba menolong lintasan kejahatan sehingga semakin kuat tarikan hawa nafsu.

Oleh itu, akal segera menyedarkan kepada kebaikan dan mempertahankan diri daripada serangan hawa nafsu serta menjelaskan sudut keburukannya sehingga diri nafsu itu cenderung kepada nasihat akalnya. Tetapi syaitan tidak melepaskan peluang untuk memberikan bantuan terakhir menentang akal, sehingga lintasan dan saranan hawa menjadi semakin kuat.

Demikian hati menjadi rebutan berterusan antara dua daya tarikan iaitu tarikan hawa nafsu dengan bantuan syaitan serta tarikan akaldan ketaqwaan dengan bantuan malaikat. Sekiranya sifat yang ada pada hati lebih kepada sifat Bahimiyah, Sabu’iyah dan Syaitaniah, hati akan dikuasai oleh syaitan, malah cenderung kepada golongan dan puak syaitan yang akan melahirkan pelbagai bentuk maksiat.

Tetapi jika yang ada pada hati itu lebih kepada sifat malaikat, hati tidak akan mendengar rayuan syaitan, bahkan tidak terpengaruh kepada janji syaitan, sebaliknya akan cenderung kepada golongan mentaati Allah dan dengan itu akan lahirlah pelbagai ketaatan.

Type rest of the post here

Sunday, April 26, 2009

Sahabat-Sahabat Iblis

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"

Assalamualaikum pembuka bicara, santapan rohani buat sekalian makhluknya. Tiada yang lengkap dengan kebaikan dan tiada yang terlepas daripada kemungkaran. Selawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wassalam penawar serta pelengkap penyampaian akidah untuk sekalian alam.

Rasanya diri ini banyak membuat kesilapan sejak dari aku dilahirkan sehinggalah aku berumur 24 tahun sekarang ini, rasa diri ini terlalu naïf untuk menyampaikan sesuatu yang baik serta bermanfaat. Semoga diri yang serba kekurangan ini dapat memberi sedikit santapan rohani dan juga berkongsi ilmu yang mana di dalam hadith Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wassalam “ Sampaikan kamu ilmu walaupun sepotong ayat”
Persahabatan Bersama Syaitan dan Iblis
Seringkali kita mencemuh dan memaki akan Iblis laknatullah tetapi dengan cemuhan dan makian itulah yang membuatkan Syaitan dan Iblis suka mendengar dan menerimanya. Kerana semua itu sebahagian daripada mereka.

Di dalam Al Quran Al Karim ada menyebut tentang perihal Iblis yang tidak mematuhi suruhan Allah Subhanahu Wata’ala di mana seluruh Malaikat dan Jin disuruh tunduk sembah kejadian baru ciptaan Allah Subhanahu Wata’ala bukan kerana untuk menukar keimanan mereka tetapi untuk menghormati kejadian sebaik-baik kejadian iaitu atok moyang keturunan kita semua manusia di dunia ini iaitu Nabi Adam ‘alaihi Salam.

Firman Allah Subhanahu Wata’ala di dalam Surah Al Baqarah: ayat 34 yang bermaksud
“ Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah[1] kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir”.

[1] Sujud di sini bererti menghormati dan memuliakan Adam, bukanlah bererti sujud memperhambakan diri, karena sujud memperhambakan diri itu hanyalah semata-mata kepada Allah.

Mengapa semua ini terjadi, sememangnya hasad dengki dan merasa dirinya lebih mulialah yang menjadikan Iblis enggan tunduk kepada Nabi Adam tetapi akhirnya terpaksa bertemu dengan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wasallam atas perintah Allah Subhanahu Wata’ala untuk memberikan jawapan setiap persoalan yang dilontarkan junjungan mulia.

Antara jawapan yang diberikan Iblis dengan pengakuan bagaimana dia mengoda manusia:


Perihal Dusta

“Tahukah kau Muhammad, dusta berasal dari diriku? Akulah makhluk pertama yang berdusta. Pendusta adalah sahabatku. Barang siapa bersumpah dengan berdusta, ia kekasihku.

“Tahukah kau Muhammad, aku bersumpah kepada Adam dan Hawa dengan nama Allah bahawa aku benar-benar menasihatiNya. Sumpah dusta adalah kegemaranku. Ghibah (gosip) dan Namimah ( adu domba ) kesenanganku. Kesaksian palsu kegembiraanku.

“Orang yang bersumpah menceraikan isterinya maka ia berada di pinggir dosa walaupun hanya sekali dan walaupun ia benar.

“Sebabnya, barang siapa membiasakan dengan kata-kata cerai, isterinya menjadi haram baginya. Kemudian ia akan beranak cucu sehingga hari kiamat. Jadi semua anak-anak zina dan ia masuk neraka hanya satu kalimat, cerai.

Perihal Solat

“Wahai Muhammad umatmu ada yang suka melewatkan solat. Setiap kali ia hendak berdiri untuk solat, aku bisikkan padanya waktu masih lama, kamu masih sibuk lalu ia menundanya hingga ia melaksanakan solat di luar waktu. Maka solat itu dipukulkan ke mukanya.

“Jika ia berhasil mengalahkanku, aku biarkan ia solat. Namun aku bisikkan ke telinganya ‘Lihatlah kiri dan kananmu, ia pun menoleh. Pada saat itu aku usapnya dengan tanganku dab ku cium keningnya serta aku katakana ‘solatmu tidak sah’.

Bukankah kamu tahu Muhammad, orang yang banyak menoleh dalam solatnya akan dipukul.
“Jika ia solat bersendirian , aku suruh dia bergegas. Ia pun solat seperti ayam yang mematuk beras. Jika ia berhasil mengalahkanku dan ia solat berjemaah, aku ikat lehernya dengan tali sehingga dia mengangkat kepalanya sebelum imam atau meletakkannya sebelum imam.

“ Kamu tahu bahawa melakukan itu membatalkan solatnya dan wajahnya akan diubah menjadi keldai. Jika ia berhasil mengalahkanku, aku tiup hidungnya sehingga ia menguap dalam solat. “ Jika ia tidak menutup mulutnya ketika menguap, syaitan akan masuk ke dalam dirinya dan membuatnya menjadi bertambah serakah dan gila dunia. Dan ia pun semakin taat padaku.

“Kebahagian apa untukmu sedang aku memerintahkan orang miskin supaya meninggalkan solat. Aku katakana padanya, ‘Kamu tidak wajib solat , solat hanya wajib untuk orang yang berkemampuan dan sihat’.

‘Orang sakit dan miskin tidak wajib dan jika kehidupanmu telah berubah baru kau solat’. Ia pun mati dalam kekafiran. Jika ia mati sambil meninggalkan solat maka Allah akan menemuinya dalam kemurkaan.

“ Wahai Muhammad, jika aku berdusta Allah akan menjadikanku debu. Wahai Muhammad, apakah kau akan bergembira dengan umatmu padahal aku mengeluarkan seperenam mereka daripada Islam?” kata Iblis.

Itulah antara cara iblis untuk menggoda manusia manjadi kuda tunggangannya di akhirat kelak. Umat Islam digalakkan bermuhasabah diri dan memikirkan kembali apa yang perlu dilakukan supaya setiap ibadat dapat dijalankan dengan khusyuk, tawaduk dan hanya mengharapkan ganjaran daripada Allah Subhanahu Wata’ala bukannya sesame manusia.

Friday, April 10, 2009

Politik Di Tanah Air Ku

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"

Assalamualaikum buat rerakan seperjuangan yang masih lagi meneruskan tatacara penulisan tanpa menilai situasi sekeliling dan juga keadaan kesempurnaan kendiri serta kudrat yang Allah berikan. Bersyukur kepada Allah SWT kerana dengan limpah kurnianya aku dapat juga menitipkan sesuatu buat paparan pembaca yang setia dan juga pengunjung yang sentiasa memberi sokongan dan dorongan untuk aku menulis apa sahaja yang rasa diperlukan. Rasanya sudah lama aku tidak mengupdate aku punya blog ini. Maybe persekitaran yang aku alami kini membatasi aku untuk menulis seperti dulu. Tapi apa jua keadaan dan cabaran aku mesti menongkah arus kehidupan untuk menulis sepertimana aku ‘ISTIQAMAH DI DALAM ISLAM’.

Ketika aku menitipkan pepunat aksara keybord di laptop aku ini, suasana pagi di tempat aku begitu hening dengan kedengaran kicauan burung dan juga pelbagai bunyian. Biasalah nama pun taman perumahan mana boleh hilang dengan bunyi selain kicauan burung yang sebegitu indah kedengaran menyusup hati dan sanubari kita bukan. Walaupun aku jauh dari bumi anbiya aku masih lagi ingin mendengar heningan di sana. Bunyi khimar seringkali kedengaran dan juga kokokan ayam jantan di atas sutuh masih lagi aku rindui. Kicauan burung di sini dan di sana tetap sama. Keheningan pagi di hari minggu sebegini mengingatkan aku akan suasana ini di sana.

Pada waktu sebegini aku seringkali masih dibuai mimpi selepas solat subuh dan membaca mathurat. Sudah lama aku tak nikmatinya sendiri. Alhamdulillah Allah menghidupkan aku di waktu heningan dan udara yang segar bugar masih berserakan untuk aku hirup sepuas-puasnya nikmat yang Allah berikan sesame makhluknya yang saling memerlukan. Terima kasih Ya Allah. Ku panjatkan ribuan kesyukuran buat diri-MU.


PENGUNDURAN PEMERINTAHAN TUN ABDULLAH AHMAD BADAWI

Alhamdulillah dengan limpah kurnianya sudah selesai perletakan jawatan dan pengunduran TUN ABDULLAH AHMAD BADAWI dari tampok pemerintahan MALAYSIA pada 3 April 2009. Kita semestinya merindui akan pemerintahan yang boleh dikatakan pendek. Iaitu dalam tempoh 5 tahun. Tetapi apa yang diberikan dan dilaksanakan kita semestinya mensyukurinya walaupun banyak daripadanya kita tidak sukai dan membangkangnya. Bagi aku walaupun tampok pemerintahan beliau dilihat lemah tetapi di sebalik yang tersirat tidak dapat disurati dengan nilaian. Tanpa beliau manakan ada pemerintah iaitu perdana menteri yang latar belakangnya mempunyai pengajian agama dan nilaian agama yang jitu yang diwarisi dari keturunan dan generasinya. Walaupun dirinya terikut dengan trend pemerintahan sekularisme. Itu kesalahan beliau dengan Allah SWT. Biarlah dia yang menjawabnya. Moga Allah merahmati beliau.

Kebiasaan bagi kita bila orang yang dicaci dan tidak baik dipandangan kita akan terlihat akan kebaikan yang dibawanya dulu. Itu sememangnya sudah lahir di dalam urutan kisah penghidupan manusia. Baik dan buruk tetap akan ada. Itulah yang telah Allah ciptakan iaitu setiap pasangan yang Allah ciptakan ada pasangannya seperti Allah ciptakan Nabi Adan dan zaujahnya Siti Hawa.



PERTABALAN DATO’ SERI NAJIB BIN ABDUL RAZAK

Bermula sudah era pemerintahan Dato’ Seri Najib yang telah mengantikan tampok pemerintahan Tun Abdullah Ahmad Badawi. Bermula 4hb April 2009 bermulalah gerak kerja Perdana Menteri ke 6 Malaysia ini. Bagaimanakah pembawakan yang akan di wujudkan di kaca mata kita sebagai rakyat Malaysia kelak? Aku seringkali terfikir apakah yang akan di bawa oleh pemimpin yang dikalangan orang-orang UMNO ini. Semestinya cara pembawakan mereka seakan-akan sama walaupun berbeza. Moga-moga Allah memberi hidayah ke atas mereka. Biarkan hilang pemikiran sekularisme yang sudah termapan di dalam benak kehidupan mereka. Aku ada cara sendiri menilai mereka di dalam aspek tatacara mereka. Aku bukan pro mana-mana tetapi aku yang mengaji di dalam bidang agama Islam dapat menilai semuanya itu. Terpulang pada antum untuk menilai bukan. Tiada paksaan di dalam memilih bukan. Tidak ada dalam Rukun Iman pun. Tapi ingat kita punya ikrar yang seringkali dilupai:

“ Aku telah rela dengan Allah sebagai Tuhanku dan dengan Islam sebagai agamaku dan dengan Muhammad SAW sebagai nabi dan rasulku”.

Tiada yang lebih indah dan sebaik daripada nikmat kehidupan sebagai muslim dan jalanan berpandukan ajaran Islam. Aku bukanlah orang yang terbaik untuk menghuraikan dan menuturkan Ilmu Al Quran dan As Sunnah. Tapi aku perlu memberi walaupun sedikit. Kerna aku yang mengaji ini yang terlebih dahulu akan ditanya oleh Allah SWT. Ingatlah antum semua pemerintahan yang diredhai oleh Allah SWT hanya akan diberi kepada kerajaan yang berlandaskan gerak kerja Islam. Janganlah dicedok sebahagian daripada sebahagian yang lain untuk menitipkannya di dalam satu wacana dan diguna pakai untuk kepentingan diri sendiri. Firman Allah di dalam ayat kursi, surah Al Baqarah ayat 255:

“….Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya…”

Seterusnya harapan dari aku untuk pemerintah baru ini agar dapat meberi kan sepenuh perhatiannya di dalam tampok pemerintahan beliau. insyaAllah..

3 KAWASAN REBUTAN PR DAN BN

Dalam bulan April ini juga akan tercetus peperangan di antara Pakatan Rakyat dan juga Barisan Nasional. Huhuhu macam peperangan apa je kan. Peperangan merebut kerusi parlimen yang telah di tinggalkan oleh oranglah!. Telah tercetus kempen-kempen dan propaganda di antara pihak yang akan merebut tempat itu. Seperti biasa ada sahaja yang tidak kena dek terikut akan paksaan hati akan terjadi di dalam Pilihan Raya Kecil seperti ini. Tetapi apakan daya nama sahaja demokrasi tetapi tidak memberi peluang kepada pembangkang seperti Pakatan Rakyat untuk memberi sebarang informasi terkini. Manakan tidak penarikan pengedaran untuk akhbar Parti Rakyat iaitu Harakah dan juga Suara Keadilan seperti dikatakan berbau ‘ngeri atau takut dengan bayang-bayang sendiri’. Tapi tidak usah takut akan situasi ini. Sekarang ini zaman bukan lagi cetek ilmu dan mengikut seperti kerbau atau lembu yang di tusuk hidung. Rakyat sudah reti dan menilai mana baik dan buruk. Itu terpulang pada mereka yang berkehendak kepada pemerintahan adil lagi saksama. Tapi Alhamdulillah sudah ditarik balik penarikan pengedaran akhbar tabloid pembangkang.

Kita akan lihat perkembangan politik tanah air hari ini, bila menerima keputusan di Pilihan Raya Kecil tersebut. Adakah rakyat sudah sedar ataupun masih di takuk lama? Semua orang mempunyai pandangan yang berbeza. Walaupun fikrah masing-masing berlainan pemikiran juga berbeza. Kita perlu ada kesedaran untuk ini. Pelbagai andaian akan berlaku bila keputusan PLK ini berkumandang tidak lama lagi. Kehidupan pada masa kini tidak dapat lari dari isu politik. Memang sudah tersurat di dalam kehidupan juga Allah berikan untuk kita di dunia ini.

Tetapi apa yang membezakan di sini adalah dengan cara dan etika pembawakan politik itu. Sudah tahu bahawa politik ini sememangnya akan berlaku ketidakpuasan di antara mereka. Dari segi mana itu kurang pasti, hanya mereka yang tahu. Cara pembawakan yang berbeza. Politik ini jika tidak di landaskan dengan ajaran Islam semestinya dia akan menjadi teramat ‘KOTOR’. Kotor dari segi apa? Antum semua boleh menilai akan perihal ini. Rata-rata kita ini berilmu dan belajar di sekolah. UPSR , PMR, SPM semestinya sudah ditempohi, tidak lupa juga pada STAM dan STPM yang jarang pelajar ambil. Universiti lagilah bercambah. Walaupun tidak sebijak seperti adik Nik Nur Madihah yang mendapat 20A yang merupakan pelajar terbaik SPM bagi tahun 2008. Tapi sekurang-kurangnya kita mampu mencetuskan pemikiran yang sihat dengan menilai baik dan buruk sesuatu.

Kita doakanlah agar politik di Malaysia ini akan menjadi setelus pasir yang putih dan bersih di tepian pantai. Alangkah indahnya politik ini bersih dan berlandaskan Islam. Semestinya penganti pemerintahan Khilafah Umar Abdul Aziz akan muncul di abad ke 21 ini. Amin.

13 TAHANAN ISA DIBEBASKAN

Sudah terbit edisi baru untuk pemerintahan perdana menteri baru kita akan pembebasan 13 tahanan ISA. Berdasarakan penyataan ini adakah berlaku satu spekulasi yang saja di buat untuk membuat satu tarikan pengundi untuk mengundi BN. Dalam bab ini aku nak mengupas dan memberi pandangan aku sendiri mengenai isu baru ini.

Bagi aku yang menilai politik BN sejak aku mengenal apa itu politik sejak aku di bangku sekolah menengah lagi. Ini merupakan gimik yang diada-adakan untuk menarik sebahagian pengundi untuk mengundi BN di pilihan raya kecil yang akan datang ini. Walaupun andaian aku ini ada berbau polimik pembangkang kalian semua mesti akan menghasilkan satu persoalan bukan. Sudah pasti juga akan tercetus andaian dan pandangan antum sendiri berkisarkan isu baru ini.

Syukurlah jika pemerintahan Najib ini hendak membebaskan dan memansuhkan ISA ini. Tetapi jika ada muslihat di sebalik tirai aturcara beliau. Baunya sudah dapat dihidu oleh rakyat insyaAllah. Rakyat semestinya akan memikirkan yang terbaik dari yang terbaik. Bukannya memilih dengan membabi buta seperti dulu. Dulu bolehlah jika hendak memainkan pemikiran rakyat. Rakyat sekarang ini bukan lagi era seperti pemerintahan Tun yang lima iaitu Tun Abdul Rahman, Tun Abdul Razak, Tun Hussein Onn, Tun Mahathir Mohamad dan Tun Abdullah Ahmad Badawi. Disogok dengan material ataupun sebagainya. Sememangnya manusia akan suka dan menyukai perkara ini.

Era sudah berubah dan tamadun akan berubah dek zaman dan masa. Tiada pemerintahan yang akan kekal seperti yang aku terbaca di dalam buku “ Historical Of Genesis” mengatakan ‘ Sesuatu tampok pemerintahan dan tamadun tidak akan kekal lama dan semestinya akan berubah dan jatuh’. Serupalah pada kita manusia, haiwan, tumbuhan dan alam semesta yang lainnya. Ini kerana sememangnya semua ini merupakan ‘ MAKHLUK ALLAH’ ciptaan dari yang Maha Esa dan Maha Pencipta iaitu Allah SWT.


Pilihan iklan Anda

Iklan Nuffnang