Barang Jenama Anda

Friday, May 22, 2009

Hari Guru Buat Guru-Guruku

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"






Assalamaualaikum pembuka bicara pada semua yang dah selalu tatap aku punya blog ni mesti rasa macam bosan pun ada kan. Yerlah aku jarang nak mengupdate sekarang nie hehehehe lainlah kalau aku rajin..hehehehee

Dalam minggu ini ada satu hari yang aku sering kali lujpa tapi bila aku berada di dalam lingkungan pengajian aku akan ingat iaitu Hari Guru yang akan muncul dan diraikan pada 16 Mei setiap tahun...bebudak sekolah kat Malaysia ni rata-rata raikan pada hari Isnin lepas.

Kolej aku pun tak ketinggalan untuk meraikannya, macam budak sekolah pun ada tapi serba sedikit dapat jugak mengenang memori semasa di sekolah menengah dan sekolah rendah dahulu.

Apa yang aku teruja ialah semangat dan pengorbanan para guru ini susah nak jangka tau, aku yang pernah ada pengalaman mengajar budak sekolah ini ada rasa seperti tanggungjawab yang berat yang perlu di berikan kepada anak-anak didik yang aku mengajar. Dulu aku memanglah loklak sikit kan...dah mengajar barulah kita rasa betapa susahnya nak mendidik anak-anak orang ini yang aku sendiri belum ada anak..( insyaAllah doakan aku cepat-cepat nikah eh !!! hehehehe)

Tapi atas komitmen yang perlu diberikan aku kena juga menjaga perihal peribadi, tingkah laku dan juga mendidik anak-anak akan tanggungjawab seorang murid dan sebagai anak serta masyarakat. Maybe korang yang belum lagi nak mengajar tue aku cadangkan korang bersiap siaga untuk menghadapi 'Tsunami Kekusutan' semasa korang mengajar nanti. Ada rasa pening-pening lalat dan berasap juga lihat telatah dan ragam diorang. Aku bercerita ni sebab nak bagitahu suasana yang pernah aku alami dan mungkin akan aku alami lagi.

Aku pernah mengajar murid di tahap 1 2 dan 3 kalau tahap 4 5 dan 6 masih boleh lagi. Tapi ni darjah 1 bayangkan....antara cakap-cakap diorang yang aku tak leh lupa "Ustad nak pergi tandas..". Padahal dah basah dah seluar diorang...! ish-ish sabar separuh daripada iman.

Manakala yang tahap 4 5 dan 6 pulak lain ceritanya. Diorang lagi cemerlang dan maju, segan aku nak 'habaq mai' depa bagi aku surat hehehe secret admire... mampuih aku ( tahu dek bakal tunang aku mampus hehehehe).

Itulah kenangan aku masa aku ngajar.Oleh itu kita yang masih study ni kita kenalah hargai dan kenang segala apa yang mereka buat dekat kita. Mengajar kita apa itu a b dan c sampailah kita dapat masuk universiti dan sebagainya. Aku rasa bersyukur dengan segala pemberian yang guru-guru aku pernah beri.

' TERIMA KASIH GURU-GURU KU'

Expecially to all teacher : SEK KEB LIMPOON BATU PAHAT, SEK KEB AYER HITAM, SEK AGAMA AYER HITAM, SEK MEN AGAMA ARAB BANDAR PONTIAN, SEK MEN AGAMA PARIT RAJA, MAAHAD JOHOR, UNIVERSITI AL AZHAR TANTA DAN sekarang ni ....

Semoga kamu dirahmati dan disayangi oleh Allah yang MAHA ESA.

RENUNGAN:


Dari Ali bin Abi Talib: “Ambillah daripadaku lima perkara:
Pertama: Jangan engkau mengharapkan seseorang selain dari Tuhan engkau sendiri. Kedua: Jangan engkau takuti sesuatu pun, selain dari kemurkaan ALLAH.
Ketiga: Jangan engkau segan mempelajari sesuatu yang belum diketahui, walaupun dari sesiapa sahaja.
Keempat: Hendaklah engkau berani mengatakan yakni belum mengetahui apa yang sebenarnya engkau belum mengetahuinya.
Kelima: Hendaklah engkau sentiasa berlaku sabar, kerana sabar itu kepala iman

Saidina Ali r.a berkata:
1.Tiada solat yang sempurna tanpajiwa yang khusyu'
2.Tiada puasa yang sempurna tanpa mencegah diri daripada perbuatan yang sia-sia.
3.Tiada kebaikan bagi pembaca al-quran tanpa mengambil pengajaran daripadanya.
4.Tiada kebaikan bagi orang yang berilmu tanpa memiliki sifat warna (memelihara diri & hati-hati dari dosa.
5.Tiada kebaikan mengambil teman tanpa saling sayang-menyayangi.
6.Nikmat yang paling baik ialah nikmat yang kekal dimiliki.
7.Orang yang paling sempurna ialah doa yang dilandasi keikhlasan.

Tuesday, May 12, 2009

Soal Hati Kita

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"

Assalamualaikum buat sahabat handai yang sentiasa berada di dalam rahmat dan lindungan serta naungan dari ilahi. Kembali lagi diri yang dah lama tidak mengisi kekosongan ruang penulisan di dalam blog aku ni. Dah bersawang agaknya laman sesawang aku ini. Hari demi hari aku rasakan sesawang aku ni dah macam sawang dah. Terfikir nak renew tapi tak der duit…hahaha macam beli spare part kereta jek.

Berkata aku tentang spare part kereta ni kan. Aku nak tanya korang tentang tahap-tahap kerosakan kereta yang seringkali menganggui hidup anda. Semestinya korang semua tidak suka kereta rosak bukan. Tetapi tahukah anda yang sebenarnya hati dan perasan juga tidak mahu dirosakkan dan dikotori seperti mana contoh yang aku bawakan tadi iaitu kereta. Kita juga tahu bahawa kereta merupakan idea dan buatan manusia yang banyak kelemahan. Itupun kita tidak mahu ia rosak dan kotor ataupun sebagainya. Tetapi adakah kita terfikir akan hati dan perasaan yang diciptakan oleh Yang Maha Esa iaitu Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Kita seringkali menyeksanya..

Imam Ghazali Berbicara Soal Hati

Sesungguhnya Imam Ghazali telah membuat kajian dan perincian tentang hati ini dan telah membahagikan tahap-tahap ke atasnya seperti tahap ketetapan dan kemantapan, kebaikan dan kejahatan atau peralihan kepada satu daripadanya iaitu:

1. Bahawasanya hati yang dibangunkan dengan binaan taqwa, dibersihkan daripada akhlak yang keji dan tercela, lalu terisilah di dalam hati ini lintasan dan saranan kebaikan daripada khazanah alam ghaib atau simpanan alam malaikat.

Dengan daya penglihatan yang terbuka kepada daya akal mengenai sudut kebaikannya, lalu memutuskan ia adalah suatu mesti dilakukan. Begitulah daya akal (syarie) ini mengalak, mendorong dan menyerunya supaya melakukannya.

Malaikat akan meninjau ke dalam hati ini, didapatinya baik dan subur, bersih dengan sifat ketaqwaan dan bercahaya dengan sinar ilmu. Malaikat mendapati hati ini layak untuk tempat penurunan.

Ketika itu, hati dibantu dengan tentera yang tidak dapat dilihatoleh mata dan sentiasa ditunjuk ke arah kebaikanyang berterusan dan saling bersambungan.Bantuan ini tidak terputus sama ada dalam bentuk sarana, galakan dan dorongan kepada kebaikan atau dirintiskan kepadanya laluan, lorong atau jalan kemudahan dan kelapangan. Allah mengisyaratkan dalam Surah Al Lail, maksudnya:

“Apa yang ada padanya ke jalan kebaikan dan bertaqwa. Serta ia mengakui dengan yakin akan perkara yang baik. Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesenangan (syurga ).” ( Al-Lail : 5-7)

Hati sedemikian adalah hati yang pelitanya menyinarkan cahaya dari ‘misykat rububiyah’ sehingga tidak ada sesuatu yang terlindung padanya dan tidak dipengaruhi oleh tipu daya syaitan bahkan tidak akan mempedulikannya.

Selepas bersih daripada sifat tercela lagi membinasakan, hati ini segera terhias indah dengan sifat terpuji yang menyelamatkan seperti syukur, sabar, takut dan pengharapan, zuhud, mahabbah, reda, rindu, tawakal, tafakkur dan muhasabah.

Hati inilah diterima dan dihadapkan oleh Allah ke atasnya iaitu ‘Hati Muthmainnah’ yang dimaksudkan oleh firman Allah bermaksud:

“ Iaitu orang yang beriman dan tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah ! dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia”.(ar-Ra’d)

2. Hati yang kecewa dan terbuang dipenuhi hawa nafsu, dikotori dengan akhlak yang buruk dan tercela, terdedah dan terbuka luas kepada pintu syaitan dan tertutup dari pintu malaikat. Punca kejahatannya ialah bermula dari lintasan hawa nafsu ke dalam hati dan membisikkan dengan kejahatan, lalu hati merujuk kepada hakim akal untuk mendapatkan nasihatnya.

Tetapi akal sudah biasa menjadi kahdam yang sentiasa patuh kepada hawa nafsu, sentiasa mencari helah dan tipu daya bagi membantu hawa nafsu, sehingga akal dikuasai nafsu, lalu hati menrima setiap kemahuan hawa nafsu yang menjadi kekotoran semakin tebal, karat dan kegelapannya kerana semakin lemah daya akal dari mengawal dan mempertahankan.

Ketika itulah syaitan mengambil kesempatan dan peranan untuk memperkuatkan penguasaan hawa nafsu ke atas hati melalui tugasnya. Dengan sebab itulah, semakin lemah daya imannya dengan janji Allah yang baik dan jahat, semakin malap cahaya keyakinannya kepada hakikat hidup akhirat, kerana asap dan debu gelap dari hawa nafsu menutupi dan menyelubungi hati sehingga menutupi sinar cahayanya.

Sementara asap sudah menjadi seperti mata yang terkena asap, tidak mampu lagi untuk melihat dengan baik. Demikianlah kesan penguasaan hawa nafsu kepada hati, sehingga hati tidak lagi berdaya untuk menggunakan fikiran dan membuat pertimbangan.

Jika cuba disedarkan oleh seorang yang ikhlas atau diterangkan jalan yang benar , ia sudah menjadi buta dan tuli. Yang bergelora adalah keinginan hawa nafsunya, lalu lahirlah pelbagai maksiat. Hati yang demikian diisyaratkan Allah dalam firmannya yang bermaksud:

“Adakah engkau nampakkah orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya? Maka dapatkah engkau menjadi pengawas yang menjaganya? Atau adakah engkau menyangka bahawa kebanyakan mereka mendengar dan memahami, mereka hanya seperti binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi”. (Al-Furqaan: 43-44)


3. Hati yang didatangi lintasan hawa nafsu dan membisikkan perlakuan kejahatan tetapi segera dipintas lintasan iman dan mengajaknya supaya melakukan kebaikan. Ketika itu dengan keinginannya cuba menolong lintasan kejahatan sehingga semakin kuat tarikan hawa nafsu.

Oleh itu, akal segera menyedarkan kepada kebaikan dan mempertahankan diri daripada serangan hawa nafsu serta menjelaskan sudut keburukannya sehingga diri nafsu itu cenderung kepada nasihat akalnya. Tetapi syaitan tidak melepaskan peluang untuk memberikan bantuan terakhir menentang akal, sehingga lintasan dan saranan hawa menjadi semakin kuat.

Demikian hati menjadi rebutan berterusan antara dua daya tarikan iaitu tarikan hawa nafsu dengan bantuan syaitan serta tarikan akaldan ketaqwaan dengan bantuan malaikat. Sekiranya sifat yang ada pada hati lebih kepada sifat Bahimiyah, Sabu’iyah dan Syaitaniah, hati akan dikuasai oleh syaitan, malah cenderung kepada golongan dan puak syaitan yang akan melahirkan pelbagai bentuk maksiat.

Tetapi jika yang ada pada hati itu lebih kepada sifat malaikat, hati tidak akan mendengar rayuan syaitan, bahkan tidak terpengaruh kepada janji syaitan, sebaliknya akan cenderung kepada golongan mentaati Allah dan dengan itu akan lahirlah pelbagai ketaatan.

Type rest of the post here

Pilihan iklan Anda

Iklan Nuffnang